Blog

28 Agustus 2020

20.500 sapi di Banyuwangi miliki kartu e-Nak

foto : SAPI (jatimnet.com)

BANYUWANGI – Bupati Banyuwangi, Jawa Timur, Abdullah Azwar Anas mengatakan sebanyak 20.500 ekor sapi di daerahnya telah memiliki atau tercatat dalam kartu ternak elektronik (e-Nak) yang mencatat semua riwayat dari hewan piaraan itu.

“Saat ini sebanyak 20.500 dari total 126.000 ekor sapi di Banyuwangi telah terdata dan terintegrasi dengan NIK pemiliknya. Ditargetkan pada 2021 semua ternak sapi telah memiliki kartu e-Nak,” kata Anas saat mempresentasikan inovasi e-Nak yang menjadi salah satu nominator TOP 25 Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (Kovablik) Jawa Timur 2020 di Banyuwangi, Senin.

Inovasi e-Nak ini dipresentasikan oleh Bupati Anas secara virtual di hadapan tim dewan juri yang terdiri atas guru besar Fisip Unair Prof Jusuf Irianto, Direktur The Jawa Pos Institute of Pro Otonomi Dr Rohman Budianto, Advisor Program Transformasi-GIZ wilayah Jatim Redhi Setiadi, Provincial Coordinator KINERJA-ADB East Java Dina Limanto dan Responsive Governance Kompak East Java Didik Purwondanu.

“Kartu e-Nak ini bisa diistilahkan sebagai sertifikatnya ternak. Kalau tanah yang bersertifikat tentunya lebih terjamin daripada yang belum bersertifikat, begitu juga dengan ternak yang sudah memiliki e-Nak ini,” katanya.

Ia menjelaskan kartu e-Nak merupakan inovasi daerah di bidang peternakan yang memuat data tentang ternak, khususnya sapi. Melalui kartu tersebut, sapi yang terdaftar akan terpantau usia, data kepemilikan, kesehatan, hingga riwayat kehamilan, peredaran dan perkembangan sapi akan terdata dengan baik.

Sapi yang sudah terdata, katanya, dipasangi barcode yang dikalungkan di leher ternak, dan siapa pun bisa melihat riwayat sapi cukup dengan mengunduh aplikasi ‘QR and barcode scanner’ di smartphone untuk mengetahui detail riwayat data sapi dan kepemilikan. Dengan memindai barcode yang dikalungkan di sapi, data akan muncul melalui laman Pemkab Banyuwangi di Samrtphone.

“Jadi dengan menggunakan sistem barcode semua riwayat sapi bisa terlihat. Dan ini tidak mungkin tertukar karena detail fisik sapi mulai dari tanduk, moncong dan lainnya sudah difoto. Termasuk titik koordinat (berdasar GPS) keberadaan sapi itu sendiri,” ujarnya.

Selain itu, lanjut Anas, kartu kepemilikan ternak ini langsung terkoneksi dengan Nomor Induk Kependudukan (NIK/e-KTP) pemilik. Lewat kartu ternak juga banyak keuntungan yang bisa diperoleh para peternak, salah satunya ternak peserta berhak mendapatkan pelayanan kesehatan hewan.

“Para pembeli ternak, juga akan diuntungkan. Mereka yang akan membeli ternak akan terhindar dari upaya penipuan, karena riwayat kesehatan sapi akan terpantau melalui kartu tersebut. Misalnya pernah beranak berapa kali, pernah sakit, produktif atau tidak dan lainnya,” katanya.

Sementara itu, sejumlah tim juri mengapresiasi paparan kartu ternak elektronik yang di sampaikan oleh Bupati Anas, salah satunya Advisor Program Transformasi-GIZ wilayah Jatim Redhi Setiadi.

Redhi mengatakan bahwa selama ini permasalahan data jumlah hewan ternak di Jawa Timur masih belum terselesaikan, namun Banyuwangi justru sudah melakukan pendataan yang komprehensif lewat kartu e-Nak.

“Selama ini kan yang dipakai data ektrapolasi, jadi seolah hewan ternak kita surplus, tapi ketika mau dipotong, tidak ada hewannya. Sehingga setiap tahun masih harus impor daging. Kalau e-Nak ini memang bisa menyajikan data valid, apalagi langsung terpantau titik koordinatnya, bakal jadi terobosan yang baik sekali,” katanya.

sumber: jatim.antaranews.com (do/ry)

NEWS

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

  • one × 5 =