Blog

31 Desember 2020

4 Alasan Memanggang Makanan Lebih Sehat Daripada Menggoreng

foto : SHUTTERSTOCK/Marian Weyo

Untuk menyajikan makanan, tersedia banyak teknik memasak yang bisa digunakan.

Anda di antaranya bisa mengolah makanan dengan cara merebus, mengukus, menggoreng, atau memanggang.

Jika Anda ingin membuat tekstur makanan lebih renyah, menggoreng dan memanggang bisa jadi pilihan untuk dilakukan.

 

Tapi, di antara dua teknik memasak tersebut, sebenarnya mana yang lebih sehat untuk diterapkan?

Merangkum Health Line, dari segi rasa, mungkin sangat sulit untuk menentukan jawaban lebih enak mana makanan yang diolah dengan cara digoreng atau dipanggang.

Baik makanan yang digoreng maupun yang dipanggang rasanya enak.

Tapi dari segi manfaat kesehatan, teknik memasak memanggang secara umum memiliki keuntunggulan dibandingkan menggoreng.

Berikut ini alasan terkait kesehatan mengapa memanggang lebih baik daripada menggoreng:

1. Makanan menyerap banyak lemak saat digoreng

Hal ini berlaku bahkan dengan makanan rendah lemak.

Alhasil, makan banyak makanan yang digoreng atau gorengan bisa menyebabkan berat badan cepat naik.

Makanan yang digoreng juga berisiko mencegah kelancaran aliran darah karena lemak yang dikandungnya menyumbat pembuluh darah.

 

2. Makanan mempertahankan lebih banyak vitamin saat dipanggang

Tidak menjadi masalah jika Anda memanggang daging atau sayuran.
Makanan ini akan mampu mempertahankan sebagian besar vitaminnya saat dipanggang atau dibakar.

Riboflavin dan tiamin adalah vitamin penting yang dapat ditemukan dalam daging dan dipertahankan jika daging dipanggang, bukan digoreng.

3. Makanan panggang mengandung lebih sedikit lemak

Saat makanan dipanggang, lemak diekstraksi dari daging.

Artinya, memanggang makanan justru mengurangi minyak yang terkandung dalam bahan makanan yang sedang diolah.

Memanggang akan membuat lemak dari makanan mencair dan menetes ke bawah.

Alhasil, teknik memasak memanggang dapat membuat kalori makanan berkurang, kebalikan dari menggoreng.

Jadi, jika Anda tidak ingin mengonsumsi banyak lemak, sangat disarankan untuk memilih makanan yang dipanggang.

4. Lebih ramah gigi dan gusi

Manfaat ini bisa diraih karena memanggang membantu membuat daging -sebagai bahan makanan yang kerap dibakar- menjadi lebih empuk.

Anda bisa mencapai tingkat kelembutan yang tinggi dengan memanggang daging.

Meski memanggang cenderung lebih sehat daripada menggoreng dalam mengolah makanan, Anda tetap harus memerhatikan caranya dengan benar.

Di mana, memanggang makanan terlalu lama dalam suhu yang terlalu panas dapat memicu pembentukan beberapa senyawa yang berpotensi menyebabkan penyakit kanker, yaitu polycyclic aromatic hydrocarbons (PAHs) dan heterocyclic amines (HCAs).

Melansir WebMD, PAHs terbentuk ketika lemak dari daging menetes ke atas bara api atau elemen pemanggang.

 

Senyawa bersifat karsinogenik ini kemudian disimpan di atas makanan karena nyala api dan asap yang mengepul.

Sayangnya, gosong enak yang terbentuk pada daging itu bisa mengandung PAH juga.

Sementara itu, HCA diproduksi ketika daging merah, unggas, dan ikan bertemu dengan proses memasak dengan panas tinggi, seperti memanggang atau membakar.

Untuk menghindari risiko paparan senyawa tersebut, ada baiknya Anda memanaskan dahulu bahan makanan di microwave atau rendam dalam air panas selama beberapa menit sebelum dipanggang.

Anda juga bisa memilih bahan makanan yang lebih cepat matang atau memotong makanan tersebut jadi potongan yang lebi kecil supaya lebih cepat matang dalam suhu lebih rendah.

Jangan ketinggalan, bahan makanan perlu sering-sering dibolak-balik untuk menghindari gosong.

sumber : kompas.com

GAYA HIDUP, Kesehatan

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

  • four × one =