Blog

11 Februari 2021

440 Hektare Lahan Pertanian Terdampak Erupsi Gunung Raung

Lahan pertanian yang terdampak erupsi Gunung Raung/Foto: Ardian Fanani

Erupsi Gunung Raung terjadi sejak Kamis (21/1). Hingga saat ini, ada ratusan lahan pertanian terdampak abu vulkanik.

Meski demikian, Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Banyuwangi, Arief Setiawan memastikan, stok tanaman pangan aman.

Abu vulkanik melanda beberapa wilayah di Banyuwangi yang menjadi sentra pertanian. Dalam data dari dinas, luas lahan pertanian yang terpapar abu Gunung Raung mencapai 440 hektare.

“Ada beberapa tanaman hortikultura di kantong-kantong pangan Banyuwangi yang terdampak. Yakni di Kecamatan Kalibaru, Glenmore, Songgon, dan Sempu. Total luasannya mencapai 440 hektare,” kata Arief, (10/2/2021).

Komoditas di lahan yang terdampak antara lain padi, bawang putih, bawang merah, bawang daun, petai atau sawi, cabe besar, cabe rawit, mentimun, labu siam, tomat, kacang panjang, buncis, terong, dan semangka.

“Tapi hujan abu terjadi saat intensitas hujan di Banyuwangi cukup tinggi. Jadi abu yang menempel pada tanaman terbilas oleh guyuran hujan,” tuturnya.

Arief mengatakan, dalam jangka panjang abu vulkanik Gunung Raung akan memberikan dampak positif bagi peningkatan kesuburan tanah. Namun, yang perlu diperhatikan adalah dampak jangka pendek yang berpengaruh pada produktivitas lahan pertanian.

“Biasanya hasil panen di saat masa erupsi akan turun. Salah satunya akibat keasaman (ph) tanah yang turun akibat penumpukan abu di tanah berakibat penurunan produktivitas lahan. Namun, di sisi lain abu vulkanik dapat mengusir hama serangga atau gulma karena makhluk hidup tersebut tidak dapat hidup dalam suasana terlalu asam,” jelas Arief.

Untuk itu, kata Arief, pihaknya telah menurunkan Petugas Penyuluh Lapang (PPL) untuk melakukan pemantauan rutin. “Pada umumnya petani sudah tahu apa yang harus dilakukan. Mereka bisa memanfaatkan PPL pertanian untuk berkonsultasi. Namun kami pastikan, stok beras dan sayur-sayuran di Banyuwangi tercukupi,” jelasnya.

Hal yang sama juga diungkapkan Eska Wijaya, petani asal Desa Rowobayu, Kecamatan Songgon. Ia yang sehari-hari bercocok tanam sayur sawi dan seledri mengaku, hasil panennya turun drastis saat hujan abu vulkanik Gunung Raung terjadi.

“Tanaman yang kena abu, jika terkena sinar matahari, maka tanaman layu dan membusuk. Dari yang biasanya bisa panen sawi 2 kuintal, sekarang turun jadi 30 kg. Ya bagaimana lagi,” ujarnya.

Menghadapi masalah ini, dia lalu mengambil langkah antisipatif. “Setiap lajur saya pasang beberapa lengkungan bambu, kemudian saya tutup dengan plastik bening. Jadi tanaman saya terlindung dari abu. Walaupun terkadang, jika hujan datang bercampur angin, masih ada saja debu yang masuk. Tapi lumayan lah, cara ini cukup membantu,” pungkasnya.

Sumber : detikcom

NEWS

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

  • 4 × 2 =